Rabu, 4 Januari 2012

Tunggu Cinta, Aku Datang - Bab 01

Percubaan Sulung Menulis Novel.


BAB 01 - DI TENGAH KOTA





Di sebuah rumah sewa, sekitar Kampung Baru,
0715

SARIPUDIN bin Jamaludin. Sebuah nama yang difikirkan sesuai lalu dipadankan denganku oleh mak dan abah. Nama panggilan manja Sarip. Bunyi macam nama orang lama zaman lima puluhan tapi realitinya, aku hidup dalam zaman sofistikated iPhone four dan Bugatti Veyron.

Satu hal yang pasti, aku tidak ada kena mengena langsung dengan Sarip Dol; samseng Kampung Dusun yang cukup menjengkelkan dalam filem Allahyarham Tan Sri P.Ramlee.

Namaku berbunyi klasik bukan? Memanglah. Kalau bukan kerana taksubnya abah aku pada kehebatan Tok Guru Saripudin, sudah tentu nama aku jauhnya bertiang-tiang lebih kacak daripada nama ini. Mungkin abah mengharapkan aku juga akan menjadi manusia sehebat Tok Guru Saripudin walaupun bukan di gelanggang silat.

Tok Guru Saripudin, juga biasa dibahasakan orang kampung sebagai Tok Guru Sarip memang sangat terkenal di seluruh ceruk Kampung Sungai Besar dengan ketinggian ilmu silat gayung. Dengar cerita orang kampung, badannya kebal macam kereta kebal. Kesaktian keris Tok Guru Sarip, khabarnya, boleh terbang jauh mengikut telunjuknya saja. Anak muridnya sampai beratus-ratus orang. Kebanyakannya datang dari serata negeri di Semenanjung Malaysia dan sekumpulan kecil yang datang berguru dari Sumatera Barat. Begitu hebat dan masyhur sekali, ilmu persilatan Tok Guru Sarip.

Siapa-siapa yang berasa sudah cukup handal berlawan dan mahu menguji kekuatan, boleh beradu tenaga dengannya. Jika seterunya tidak pulang dengan tangan patah, biasanya akan mengalami kelumpuhan anggota badan akibat bisa tendangan batin jurus ke-enam yang diketahui ramai orang; gerakan penyudah paling berbahaya. Pernah ada lawan yang mati di tangan Tok Guru Sarip tapi bilangannya tidak banyak. Tok Guru Sarip tidak akan secara sengaja membunuh lawannya kecuali jika nyawanya sendiri terancam, demikian cerita abah yang masih kuingat.

Tapi itu semua cerita lama. Sebahagian daripada cerita abah tentang rasa kagum dan logiknya dia memberi namaku bersempena dengan legenda seorang pejuang Melayu di Tanah Melayu. Tentu sekali mak dan abah mahu melihat aku mempunyai semangat perjuangan hidup yang kental persis semangat perjuangan pendekar Tok Guru Sarip. Demikian aku merumuskan. Jauh ke dasar hati yang paling dalam, aku sebenarnya sangat sayang dan rasa bertuah dengan nama pemberian orang tuaku ini yang aku anggap sebagai hadiah tidak ternilai.

Aku hanya tersenyum lebar sambil memandang ke arah sinaran cahaya pagi yang datang dari satu lubang atap zink rumah. Aku terus menyambung senyum. Lagi dan lama.

“Dang! Dang! Dang!” aku kepalang terkejut mendengar bunyi pintu diketuk kuat dari luar.
“Hoi, Sarip! Awat hang lama sangat kat dalam tu?” laung Abang Salleh yang hanya bertuala mandi, menutup auratnya.
“Ada. Ada ni,” jawabku, baru tersedar dari lamunan panjang yang mengkhayalkan. “Sekejap, bang. Dah nak siap ni!” aku pantas meletakkan gayung di atas tebing simen kolah mandi. Tuala mandi berwarna kelabu lusuh cepat-cepat kucapai dan aku mengelap seluruh badanku tergesa-gesa.
Sorry, bang. Sakit perut tadi. Tu yang lama,” aku memberi alasan sebaik keluar dari bilik air.
“Banyak lah hang punya auta. Entah apa yang hang berleteq sorang-sorang dari tadi. Hang ingat aku tak dengaq ka?” marah Abang Salleh sambil bercekak pinggang.
Tak sengaja, bang. Lain kali saya tak buat dah,” aku menyatakan kekesalan yang tidak seberapa.
“Masalahnya, dah banyak kali hang buat ‘lagu’ ni. Bukan hang sorang ja yang nak pi kerja,” sambung Abang Salleh sehingga kelibatnya masuk ke dalam bilik air.
“Ala, lama sikit pun nak marah. Macam lah dia sorang saja yang bayar sewa,” aku berbisik dalam hati.

Di sepanjang perjalanan menaiki LRT ke pejabat, geramku masih berbekas dengan insiden tadi yang sudah membunuh seluruh semangat kerjaku di awal minggu. Sudahlah hari ini Isnin, mood bercuti masih terasa, pagi-pagi buta dah kena pekik. Siapa yang tak panas hati?

Abang Salleh yang tiba-tiba naik angin dengan aku tadi bukannya ada hubungan sedarah dengan akupun, jauh sekali abang angkat ataupun ‘abang besar’. Dia sebenarnya sama seperti aku, duduk menyewa di rumah itu juga. Aku memanggilnya ‘abang’ kerana dia yang menetapkan panggilan sebegitu. Secara jujurnya, akupun tidaklah berasa ralat dengan panggilan ‘abang’ kerana mengenangkan budinya membenarkan aku tinggal menyewa di situ. Sepatutnya, aku berasa lebih bersyukur. Tambahan pula, aku berasa yakin bahawa umurnya jauh lebih senior daripadaku jika dilihat pada garis wajahnya.

Sebagai penyewa lama di rumah yang sama, dia diberi kuasa oleh tuan punya rumah untuk memilih seorang dua penyewa lain yang dirasakannya sesuai. Aku mengenali Abang Salleh sewaktu masih terkial-kial mencari rumah sewa dengan harga yang aku mampu bayar. Dua malam aku menumpang tidur di sebuah masjid sekitar Kampung Baru ini dan aku hampir-hampir dihalau keluar oleh seorang AJK masjid yang kemudiannya faham dengan situasi aku. Alhamdulillah, aku bersyukur sangat-sangat.

Dengan pertolongan Tok Bilal Tapa, aku berjumpa sehingga empat, lima pemilik rumah sewa sekitar sini yang sedang mencari penyewa baru. Sehingga akhirnya, aku sampai di rumah Abang Salleh yang aku sewa sekarang. Pada mulanya, dia meletakkan harga sewa yang agak tinggi. Aku tidak bersetuju dan cuba menawar harga. Begitu juga halnya dengan Abang Salleh yang tidak mahu menerima tawaran harga tersebut, langsung dia menyuruh aku mencari rumah sewa lain. Aku tahu, bukan mudah mencari rumah sewa murah di tengah kota besar seperti ini. Tidak mahu berfikir lama, aku terpaksa bersetuju dengan tawarannya. Maka, sebuah bilik kecil dan kosong berkeluasan kira-kira 4 meter persegi menjadi kediaman baruku.



-->
Bro, jom minum?” sapa Hazim di sebalik partition biru. Aku menoleh ke arahnya.
“Aku tak ada mood la,” ucapku dengan pandangan tawar.
“Jomlah. Aku belanja kau minum.”
“Kau je lah yang pergi,” balasku sambil mengharapkan Hazim berputus asa memujukku.
“Aku up lagi. Teh ‘O’ ais limau dengan nasi lemak ayam goreng. Cantik?” pancing Hazim sambil menunjuk tanda bagus dengan ibu jarinya. Tawarannya itu sudah cukup menjentik seleraku. Aku berasa kalah.
“Wah...kaya kau hari ni? Siap nak belanja aku ayam goreng. Kau dapat ‘duit kutu’ ke?” spontan aku berseloroh.
“Kutu-kutu ni, aku tak mainlah. Kau nak ke tak?
“Okaylah. Ayam gorengpun ayam gorenglah. Janji kau belanja.”
“Mak aku selalu cakap, jangan tolak rezeki. Tak baik,” hujah Hazim. Terlihat riak kemenangan pada wajahnya.

Aku hanya mampu tergelak. Mengiringi langkah Hazim, kami sama-sama menaiki lif ke sebuah kafeteria awam di aras dua yang boleh memuatkan kira-kira seratus orang pada satu-satu masa. Masih ramai yang sedang bersarapan. Pelbagai bunyi percakapan bertindih-tindih di sana sini.
“Kau ada buat kerja part time ke?” soalku selepas kami selesai membuat pesanan.
“Hmm..ada lah sikit-sikit.”
“Pertengahan bulan macam ni, orang selalunya tengah sesak duit. Kalau akulah, tak breakfast, lunch terus,” terang aku kepada Hazim.

Hazim mengangguk tanda bersetuju dengan pernyataan aku. Beberapa detik kemudian, dia menyambung bicara,“Aku faham dengan senario hidup di bandar ni. Duit paling utama. Kerja macam kita ni mana boleh nak tampung semua perbelanjaan. Mesti buat kerja lain sama. Baru boleh bersenang sikit,” tambah Hazim lagi.
“Maksud kau, kerja part time?” tanyaku.
“Ya. Salah satu daripadanya!
“Kerja part time apa lah yang aku boleh buat?” soalku pada Hazim dan diriku sendiri.
“Jangan bersikap macam tu, Sarip. Paling kurang, mesti ada satu kerja sampingan yang kau boleh usahakan. Cuba fikirkan,” tegas Hazim sambil menghabiskan air teh tariknya.
“Insya Allah.”
Hazim melihat waktu pada jam tangannya. Cuma kurang tujuh minit sebelum waktu masuk pejabat. Kami terus bangun meninggalkan kafeteria dan menghala ke lif berhampiran.
            “Thanks, Hazim. Belanja makan.”
            “No problem, bro. Lain hari kau pulak belanja, okay?”
            “Boleh. Tak ada hal,” balasku, membuat janji pada Hazim.

Jam 1530, hari yang sama.

            “Sarip. Awak dah update fail yang saya minta last week?” kedengaran satu suara wanita dari corong suara telefon secara interkom.
            “Dah, Cik Julia. Nak saya hantar sekarang?” tanyaku sambil mataku mula mencari-cari ke arah rak kabinet fail di satu sudut.
            “Habis tu? Buat apa I tanya tadi? Tahun depan ke baru nak hantar?” balas Cik Julia dengan suara meninggi.
            “Baik, Cik Julia. Saya hantar sekarang,” kataku perlahan, menahan sabar yang semakin menipis.
Aku terus berdiri dan menuju ke arah rak kabinet fail setinggi empat tingkat yang terletak berdekatan. Mataku liar meraba deretan fail pelbagai label dan warna dari kanan ke kiri, atas bawah.
            “Mana pulak aku letak fail ni?” soalku sendiri. Sudah lima minit aku mencari fail tersebut tetapi tidak berjumpa. Aku mulai resah.
“Masak aku kalau macam ni! Teruk aku kena maki dengan Cik Julia nanti.” Kegusaran hatiku seperti tidak dapat ditahan lagi. Buntu fikiranku bila cuba mengingati kembali kali terakhir aku menyimpan fail senarai pembekal tempoh hari.
“Sarip.”
Aku memandang ke arah suara yang datang. Senyum kulakar lebar.
            “Tengah cari fail ini ke?” tanya Ros sambil menunjukkan fail yang dimaksudkannya.
“Ha...Sarip cari fail ni la,” ucapku dengan perasaan lega.
“Maaflah, Sarip. Jumaat lepas Ros ambil fail ni sebab Encik Fendi nak guna sekejap tapi Ros yang terlupa nak letak balik hari tu,” lembut saja tutur gadis genit yang mengenakan sepasang kurung jambu muda ini. Rambutnya panjang melepasi bahu menyerlahkan lagi keanggunan wajahnya yang tersedia comel. Kombinasi yang mendamaikan dan menyenangkan mata yang melihat. Apa yang pasti, aku masih memandangnya.
            “Eh, tak apa. Jangan risaulah. Masalah kecil je tu,” kataku pada Rosnita yang kelihatan sedikit serba salah. Fail yang dicari-cari kini berada di tanganku. Aku mesti bersegera ke bilik Cik Julia sebelum aku kena maki hamun.
            “Terima kasih, Ros,” ucapku sambil berlalu meninggalkannya.
            “Sama-sama,” balas Rosnita yang kemudiannya kembali ke tempatnya.  

Lewat petang hari itu, seperti selalu, aku menaiki LRT dari stesen Bangsar ke Kampung Baru. Perjalanan yang penuh sesak dengan beratus-ratus manusia itu mengambil masa kira-kira 15 minit termasuk masa menunggu yang menjemukan. Walaupun keadaannya sama saja setiap hari, namun ada hari-harinya aku berasa seronok berjemaah bersama ratusan penumpang LRT yang mahu sampai cepat ke destinasi masing-masing. Dan ada juga hari-harinya, aku seakan lemas dengan ruang sekeliling. Ah, pelik rasanya.

-->
Bermacam-macam jenis ragam manusia sempat kuperhatikan. Yang segak bergaya. Yang selekeh selamba. Anak muda. Orang tua. Yang datang berdua, yang bersama dalam sekumpulan kecil. Ada juga yang tertidur tapi ramai yang berjaga. Aku duduk bila ada peluang. Paling ramai yang berdiri sambil memegang tiang atau pemegang bergetah pada palang besi sebagai penstabil. Yang naik berseorangan mendominasi semua ruang tren LRT. Masing-masing dengan hal sendiri.

Aku juga semakin biasa dengan rutin ini walaupun harus diakui, kemudahan awam jenis LRT ini walaupun sudah berevolusi namun tidak pernah menselesakan pada waktu puncak. Aku dan mereka sama-sama berkongsi rasa tidak selesa yang mengajar erti kesabaran dalam keterpaksaan.

Cukup jauh berbanding suasana menaiki bas atau keretapi di kampungku. Walaupun serba kekurangan tetapi tidaklah terlampau sesak seperti di tengah kota ini. Aku sendiri ketawa dengan buah fikiranku sendiri. Mana mungkin kesesakan itu datang sendiri kalau bukan kita juga yang datang berbondong-bondong memenuhi setiap inci tanah di kota megah seperti Kuala Lumpur ini?

bersambung....



Glosari
sofistikated – canggih
bugatti veyron – model kereta terlaju di dunia dengan kelajuan maksimum 431 km/j (semasa novel ini ditulis pada tahun 2011)
awat – kenapa (dialek orang Utara)
leteq – leter
hang – kamu/awak (dialek orang Utara)
auta – tipu (dialek orang Utara)
dengaq – dengar (dialek orang Utara)
pi – pergi (dialek orang Utara)
‘lagu’ – macam/seperti (dialek orang Utara)
‘abang besar’ – nama panggilan bagi samseng yang menjaga satu-satu kawasan perlindungan.
AJK – ahli jawatankuasa
berbondong-bondong - beramai –ramai
interkom - merupakan sebuah sistem komunikasi elektronik yang ditujukan untuk pembicaraan, pengumuman, atau proses komunikasi yang terbatas. Contoh interkom : telefon dan mesin tiket automatik parkir kereta.
bro – kata panggilan singkatan untuk brother

2 ulasan:

  1. Teruskan usaha bro! Jangan kira apa... ;)

    BalasPadam
  2. Tenkiu bro...baru nak start menulis! :)

    BalasPadam